Cara Penulisan yang Benar Singkatan dan Akronim serta Contohnya SesuaiPUEBI - Edutorial

Cara Penulisan yang Benar Singkatan dan Akronim serta Contohnya SesuaiPUEBI

Posting Komentar
Berikut adalah kaidah penulisan singkatan dan akronim yang benar sesuai PUEBI (Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia).
  • Setiap nama orang, gelar, sapaan, jabatan, atau pangkat yang disingkat, maka penulisan singkatannya adalah setiap unsur singkatan tersebut diikuti tanda titik di belakangnya.
Contoh:
A.H. Nasution      :    Abdul Haris Nasution
H. Hamid             :    Haji Hamid
Suman Hs.           :    Suman Hasibuan
W.R. Supratman   :    Wage Rudolf Supratman
M.B.A.                  :    master of business administration
M.Hum.                :    magister humaniora
M.Si.                     :    magister sains
S.E.                       :    sarjana ekonomi
S.Sos.                    :    sarjana sosial
S.Kom.                  :    sarjana komunikasi
S.K.M.                   :    sarjana kesehatan masyarakat
Sdr.                        :    saudara
Kol. Darmawati     :    Kolonel Darmawati
  • - Jika singkatannya berupa huruf awal setiap kata nama lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, lembaga pendidikan, badan atau organisasi, serta nama dokumen, penulisannya adalah ditulis dengan huruf kapital tanpa tanda titik.
Contoh:
NKRI    :    Negara Kesatuan Republik Indonesia
UI          :    Universitas Indonesia
PBB      :    Perserikatan Bangsa-Bangsa
WHO    :    World Health Organization
PGRI    :    Persatuan Guru Republik Indonesia
KUHP   :    Kitab Undang-Undang Hukum Pidana 

       - Singkatan yang berupa huruf awal setiap kata yang bukan nama diri maka penulisannya adalah             ditulis dengan huruf kapital tanpa tanda titik.
Contoh:
PT        :    perseroan terbatas
MAN    :    madrasah aliah negeri
SD        :    sekolah dasar
KTP      :    kartu tanda penduduk
SIM      :    surat izin mengemudi
NIP      :    nomor induk pegawai
  • Singkatan yang terdiri dari tiga huruf atau lebih, penulisannya diikuti dengan tanda titik.
Contoh:
hlm.    :    halaman
dll.      :    dan lain-lain
dsb.    :    dan sebagainya
dst.     :    dan seterusnya
sda.    :    sama dengan di atas
ybs.    :    yang bersangkutan
yth.    :    yang terhormat
ttd.     :    tertanda
dkk.   :    dan kawan-kawan

  • Singkatan yang terdiri dari dua huruf dan biasa dipakai dalam surat-menyurat , maka penulisannya adalah masing-masing huruf diikuti oleh tanda titik di belakangnya.
Contoh:
a.n.    :    atas nama
d.a.    :    dengan alamat
u.b.    :    untuk beliau
u.p.    :    untuk perhatian
s.d.    :    sampai dengan
  • Lambang kimia, singkatan satuan ukuran, takaran, timbangan, dan mata uang penulisannya tidak diikuti tanda titik.
Contoh:
Cu      :    kuprum
cm      :    sentimeter
kVA    :    kilovolt-ampere
l          :    liter
kg       :    kilogram
Rp       :    rupiah
  • Akronim nama diri yang terdiri dari huruf awal setiap kata ditulis dengan huruf kapital tanpa tanda titik.
Contoh:
BIG    :    Badan Informasi Geospasial
BIN    :    Badan Intelijen Negara
LIPI    :    Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia
LAN    :    Lembaga Administrasi Negara
PASI    :    Persatuan Atletik Seluruh Indonesia
  • Akronim nama diri yang berupa gabungan suku kata atau gabungan huruf dan suku kata dari deret kata, maka penulisannya adalah huruf awalnya ditulis dengan huruf kapital.
Contoh:
Bulog           :    Badan Urusan Logistik
Bappenas     :    Badan Perencanaan Pembangunan Nasional
Kowani        :    Kongres Wanita Indonesia
Kalteng        :    Kalimantan Tengah
Mabbim       :    Majelis Bahasa Brunei Darussalam-Indonesia-Malaysia
Suramadu    :    Surabaya-Madura
  • Akronim bukan nama diri yang berupa gabungan huruf awal dan suku kata atau gabungan suku kata, maka penulisannya adalah dengan ditulis menggunakan huruf kecil.
Contoh:
iptek             :    ilmu pengetahuan dan teknologi
pemilu          :    pemilihan umum
puskesmas    :    pusat kesehatan masyarakat
rapim            :    rapat pimpinan
rudal             :    peluru kendali
tilang            :    bukti pelanggaran

Demikianlah kaidah penulisan singkatan dan akronim yang benar yang bersumber dari PUEBI (Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia).
Sumber: PUEBI (Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia).

Related Posts

Posting Komentar

Subscribe Our Newsletter