Klasifikasi Laba-laba - Edutorial

Klasifikasi Laba-laba

Posting Komentar
Klasifikasi laba-laba adalah pengelompokan laba-laba secara taksonomi dari kingdom hingga spesies. Laba-laba adalah hewan sehingga masuk dalam kingdom animalia. Laba-laba merupakan anggota ordo Aranae, kelas Arachnida dan filum Arthropoda yang memiliki sekitar 46.000 spesies yang terdeskripsi. Namun kemungkinan masih ada spesies laba-laba yang luput dari pandangan manusia hingga sekarang. Selain itu, masih banyak spesimen yang disimpan dan menunggu untuk dideskripsikan dan diklasifikasikan.

laba-laba
Sumber gambar: wikimedia common

Klasifikasi Ilmiah Laba-laba


Kingdom:Animalia
Filum:Arthropoda
Subfilum:Chelicerata
Kelas:Arachnida
Ordo:Araneae
Clerck, 1757
Subordo
Mesothelae
Opisthothelae
Diversitas
113 famili, c. 46,000 spesies

Arachnologist (ahli laba-laba) membagi laba-laba menjadi dua subordo dan sekitar 114 famili.
Karena penelitian konstan, spesies baru yang ditemukan setiap bulan dan spesies yang lain diakui sebagai sinonim, jumlah spesies dalam famili pasti akan berubah dan tidak pernah dapat mencerminkan status saat ini dengan akurasi total. Namun demikian, jumlah spesies yang diberikan bisa berguna sebagai panduan.

Araneae (spiders)
Mesothelae
Opisthothelae
Mygalomorphae
Araneomorphae
Hypochiloidea
Austrochiloidea
Haplogynae
Entelegynae

Subordo Mesothelae

Mesothelae menyerupai Solifugae ("kalajengking angin" atau "kalajengking matahari") yang memiliki lempeng tersegmentasi di perut mereka yang menciptakan penampilan dari perut tersegmentasi dari arachnida lainnya. Jumlah mereka sedikit dan juga terbatas dalam jangkauan geografis.
  • Arthrolycosidae (laba-laba primitif, punah)
  • Arthromygalidae (laba-laba primitif, punah)
  • Liphistiidae (laba-laba menggali primitif)

Suborder Opisthothelae

Subordo Opisthothelae berisi laba-laba yang tidak memiliki lempeng di perutnya. Agak sulit untuk pemeriksaan kasual dalam menentukan anggota chelicerae ini masuk dalam kategori mygalomorphs atau araneomorphs. Laba-laba yang disebut "tarantula" ukurannya sangat besar dan berbulu sehingga pemeriksaan chelicerae mereka hampir tidak diperlukan untuk mengkategorikan salah satunya sebagai mygalomorph. Namun, untuk ukuran yang lebih kecil, anggota subordo ini, terlihat sedikit berbeda dari araneomorphs. Banyak araneomorphs segera dapat diidentifikasi seperti itu karena mereka ditemukan di jaring yang dirancang untuk menangkap mangsa atau menunjukkan pilihan habitat lain yang menghilangkan kemungkinan bahwa mereka bisa menjadi mygalomorphs.

Infraorder Mygalomorphae

Megaphobema robustum adalah salah satu dari banyak jenis laba-laba yang disebut "tarantula"Laba-laba dalam infraorder Mygalomorphae dicirikan oleh orientasi vertikal chelicerae mereka dan memiliki empat buku paru-paru.

Infraorder Araneomorphae 

Sebagian besar, jika tidak semua, dari laba-laba yang ditemui dalam kehidupan sehari-hari kemungkinan termasuk infraorder. Araneomorphae Ini mencakup berbagai macam laba-laba yang menganyam jaring-jaring bola khas mereka di kebun, jaring-jaring laba-laba sarang laba-laba yang lebih kacau-balau yang sering membuat bingkai jendela dan sudut-sudut kamar, laba-laba kepiting yang mengintai menunggu nektar- dan tepung sari- mengumpulkan serangga pada bunga, ke laba-laba yang melompat yang berpatroli di dinding luar tempat tinggal, dan seterusnya. Mereka dicirikan dengan memiliki chelicerae yang ujungnya mendekati satu sama lain saat mereka menggigit, dan (biasanya) memiliki sepasang buku paru-paru.

Beberapa Famili laba-laba yang penting adalah: 

  • Pholcidae (laba-laba berkaki panjang)
Laba-laba ini sering terlihat di ruang bawah tanah. Ketika kontak cahaya mengganggu jaring mereka, respon karakteristik mereka adalah mengatur seluruh jaring bergerak seperti seseorang melompat ke atas dan ke bawah pada trampolin. Tidak jelas mengapa mereka menyebabkan jaring mereka bergetar dengan cara ini; memindahkan jaring mereka kembali dan maju dapat meningkatkan kemungkinan bahwa serangga yang terbang dekat bisa terjerat, atau perputaran cepat yang disebabkan oleh laba-laba di jaringnya dapat membuat laba-laba lebih sulit untuk ditargetkan oleh predator.
  • Salticidae (laba-laba pelompat)
Keluarga Salticidae, yang biasa disebut laba-laba pelompat, memiliki bentuk cephalothorax yang khas. Mereka memiliki delapan mata, dua di antaranya sangat menonjol, dan memiliki visi yang sangat baik. Ukuran maksimum mereka mungkin 13/16 inci (20 mm), tetapi banyak spesies jauh lebih kecil dari itu. Spesies Amerika Utara terbesar seperti Phidippus regius, P. octopunctatis, dll., bertubuh sangat besar sehingga mereka tidak dapat melompat jauh. Spesies yang lebih kecil dari laba-laba pelompat dapat melompat berkali-kali lipat panjang tubuh mereka sendiri. Mereka berburu dengan terlebih dahulu masuk ke dalam jangkauan hewan mangsa seperti lalat, kemudian mengamankan "tali panjat" ke tunggangan mereka saat ini, lalu melompat ke mangsa mereka dan menggigitnya. Tampaknya banyak yang mengincar tepat di leher mangsa. Jika mereka melompat dari satu ranting ke ranting lainnya dalam upaya menangkap mangsa lalu kehilangan atau terlempar dari ranting kedua oleh mangsa yang sedang berjuang, maka mereka terlindung agar tidak  terjatuh dengan garis hidup silet yang mereka buat. Pada malam hari, laba-laba ini biasanya mundur ke "boneka" sutra yang mereka buat untuk melindungi mereka sendiri dan, ketika dibutuhkan, digunakan sebagai tempat untuk menyimpan telur. Mereka sering terlihat di daerah yang diterangi matahari di dinding, batang pohon, dan permukaan vertikal lainnya.

Sumber:
Wikipedia contributors, "Spider taxonomy," Wikipedia, The Free Encyclopedia, https://en.wikipedia.org/w/index.php?title=Spider_taxonomy&oldid=860971301 (accessed September 30, 2018).
Wikipedia contributors, "Spider," Wikipedia, The Free Encyclopedia, https://en.wikipedia.org/w/index.php?title=Spider&oldid=860960247 (accessed September 30, 2018).

Related Posts

Posting Komentar

Subscribe Our Newsletter