Cara Penulisan yang Benar Singkatan dan Akronim serta Contohnya SesuaiPUEBI

Admin
Read Time4 Minutes, 52 Seconds
Berikut adalah kaidah penulisan singkatan dan akronim yang benar sesuai PUEBI (Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia).
  • Setiap nama orang, gelar, sapaan, jabatan, atau pangkat yang disingkat, maka penulisan singkatannya adalah setiap unsur singkatan tersebut diikuti tanda titik di belakangnya.
Contoh:
A.H. Nasution      :    Abdul Haris Nasution
H. Hamid             :    Haji Hamid
Suman Hs.           :    Suman Hasibuan
W.R. Supratman   :    Wage Rudolf Supratman
M.B.A.                  :    master of business administration
M.Hum.                :    magister humaniora
M.Si.                     :    magister sains
S.E.                       :    sarjana ekonomi
S.Sos.                    :    sarjana sosial
S.Kom.                  :    sarjana komunikasi
S.K.M.                   :    sarjana kesehatan masyarakat
Sdr.                        :    saudara
Kol. Darmawati     :    Kolonel Darmawati
  • – Jika singkatannya berupa huruf awal setiap kata nama lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, lembaga pendidikan, badan atau organisasi, serta nama dokumen, penulisannya adalah ditulis dengan huruf kapital tanpa tanda titik.
Contoh:
NKRI    :    Negara Kesatuan Republik Indonesia
UI          :    Universitas Indonesia
PBB      :    Perserikatan Bangsa-Bangsa
WHO    :    World Health Organization
PGRI    :    Persatuan Guru Republik Indonesia
KUHP   :    Kitab Undang-Undang Hukum Pidana 
       – Singkatan yang berupa huruf awal setiap kata yang bukan nama diri maka penulisannya adalah             ditulis dengan huruf kapital tanpa tanda titik.
Contoh:
PT        :    perseroan terbatas
MAN    :    madrasah aliah negeri
SD        :    sekolah dasar
KTP      :    kartu tanda penduduk
SIM      :    surat izin mengemudi
NIP      :    nomor induk pegawai
  • Singkatan yang terdiri dari tiga huruf atau lebih, penulisannya diikuti dengan tanda titik.
Contoh:
hlm.    :    halaman
dll.      :    dan lain-lain
dsb.    :    dan sebagainya
dst.     :    dan seterusnya
sda.    :    sama dengan di atas
ybs.    :    yang bersangkutan
yth.    :    yang terhormat
ttd.     :    tertanda
dkk.   :    dan kawan-kawan
  • Singkatan yang terdiri dari dua huruf dan biasa dipakai dalam surat-menyurat , maka penulisannya adalah masing-masing huruf diikuti oleh tanda titik di belakangnya.
Contoh:
a.n.    :    atas nama
d.a.    :    dengan alamat
u.b.    :    untuk beliau
u.p.    :    untuk perhatian
s.d.    :    sampai dengan
  • Lambang kimia, singkatan satuan ukuran, takaran, timbangan, dan mata uang penulisannya tidak diikuti tanda titik.
Contoh:
Cu      :    kuprum
cm      :    sentimeter
kVA    :    kilovolt-ampere
l          :    liter
kg       :    kilogram
Rp       :    rupiah
  • Akronim nama diri yang terdiri dari huruf awal setiap kata ditulis dengan huruf kapital tanpa tanda titik.
Contoh:
BIG    :    Badan Informasi Geospasial
BIN    :    Badan Intelijen Negara
LIPI    :    Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia
LAN    :    Lembaga Administrasi Negara
PASI    :    Persatuan Atletik Seluruh Indonesia
  • Akronim nama diri yang berupa gabungan suku kata atau gabungan huruf dan suku kata dari deret kata, maka penulisannya adalah huruf awalnya ditulis dengan huruf kapital.
Contoh:
Bulog           :    Badan Urusan Logistik
Bappenas     :    Badan Perencanaan Pembangunan Nasional
Kowani        :    Kongres Wanita Indonesia
Kalteng        :    Kalimantan Tengah
Mabbim       :    Majelis Bahasa Brunei Darussalam-Indonesia-Malaysia
Suramadu    :    Surabaya-Madura
  • Akronim bukan nama diri yang berupa gabungan huruf awal dan suku kata atau gabungan suku kata, maka penulisannya adalah dengan ditulis menggunakan huruf kecil.
Contoh:
iptek             :    ilmu pengetahuan dan teknologi
pemilu          :    pemilihan umum
puskesmas    :    pusat kesehatan masyarakat
rapim            :    rapat pimpinan
rudal             :    peluru kendali
tilang            :    bukti pelanggaran
Demikianlah kaidah penulisan singkatan dan akronim yang benar yang bersumber dari PUEBI (Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia).
Sumber: PUEBI (Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia).

0 0
0 %
Happy
0 %
Sad
0 %
Excited
0 %
Angry
0 %
Surprise
Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Penggunaan Tanda Titik yang Benar Sesuai PUEBI

Berikutadalah aturan/kaidah penggunaan tanda titik (.) yang baik dan benarsesuai Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia (PUEBI). 1.       Tandatitik digunakan di akhir kalimat pernyataan.Contoh:Mereka duduk di sana.Dia akandatang pada pertemuan itu. 2.       Dalamsuatu bagan/ikhtisar/daftar, tanda titik digunakandi belakang angka atau huruf.Contoh: a.       Kondisi Kebahasaandi Indonesia A.      Bahasa Indonesia 1.       Kedudukan 2.       […]